Allah Tertawa Padanya, Inilah Kisah Penghuni Nera’ka Terakhir Masuk Syurga…

Sesungguhnya ini Allah itu Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani, ini adalah kisah benar yang diceritakan oleh Rasulullah SAW sendiri…

Adalah Rasulullah pernah mengisahkan perihal ghaib di akhirat kelak. Tertawa sekaligus menangis ketika mendengar salah satu kisah akhirat, yakni kisah tentang penghuni syurga terakhir. Kasih sayang dan rahmat Allah yang luas nampak dalam hikmah kisah berikut.

Terdapat seorang yang berada di ner’aka. Ia terus berusaha melewati dah’syatnya panas api nera’ka. Terkadang ia mampu berjalan kaki, namun sesekali tertjatuh telungkup, seringkali hangus diba’kar api nera’ka. Jatuh bangun ia berusaha melewati sik’saan demi sik’saan. Acap kali berhasil selangkah, ia mengharap bantuan Allah.

Dengan tertatih dan dalam waktu yang lama, ia pun berhasil meninggalkan ner’aka. Segera ia berseru, “Segala puji Allah yang menyelamatkanku darimu, hai nera’ka!” Tentu saja, dia bersyukur, karena tak ada yang mampu melewati nera’ka kecuali dia.

Namun keluar dari nera’ka bukan akhir dari pende’ritaan atas huku’man  berma’ksiat di dunia. Ia masih merasakan pa’nas yang sangat dan begitu keha’usan. Ia pun melihat sekeliling dan tertuju pada sebuah pohon. Namun jaraknya sangat jauh. Ia pun meminta kepada Allah agar mendekatkannya, “Ya Allah, mohon dekatkan aku ke pohon itu. Aku ingin berteduh dibawahnya dan meminum airnya,” pinta orang itu.

Allah pun bertanya padanya, “Wahai cucu Adam, jika aku dekatkan kau ke pohon itu, apa kau akan meminta hal lain lagi kepadaKu?” Orang itu pun segera menjawab, “Tidak wahai Rabbku, aku berjanji tidak akan meminta hal lain,” ujarnya yang tak sabar menikmati keteduhan dibawah pohon setelah sekian lama dihu’kum di nera’ka. Saat itu, pohon yang dihadapan matanya sangat menggi’urkan. Allah pun mengabulkan permintaannya. Ia pun berada di bawah pohon itu, kemudian segera meminum air darinya.

Namun setelah itu, ia kembali melihat sebatang pohon. Namun pohon yang diliatnya lebih rindang dan lebih indah dari pohon pertama yang ia telah berteduh dibawahnya. Melihatnya, lupa sudah janjinya. Ia kembali meminta pertolongan Allah agar didekatkan pada pohon kedua itu. “Wahai Allah, mohon dekatkan aku ke pohon itu. Aku ingin berteduh dibawahnya dan meminum airnya. AKu tidak akan meminta hal lain lagi,” pintanya.

Allah pun berfirman, “Hai cucu Adam, bukankah kau telah berjanji tak akan meminta hal lain?”

Orang itu pun menjawab, “Iya, benar ya Allah, tapi kali ini saja… Aku benar-benar tak akan meminta hal lain lagi,” pintanya, merengek.

Allah pun memaklumi dan dengan kasih sayangNya, Allah mendekatkan orang itu ke pohon kedua. Orang itu pun dapat berteduh di pohon yang jauh lebih indah dan rindang dari pohon pertama itu.

Namun ternyata, pohon kedua itu berada dekat dengan pintu syurga. Setiba di pohon tersebut, ia mendengar suara penghuni surga yang diliputi kebahagiaan. Apa daya, ia tak kuasa ingin memasukinya. Lagi, ia melanggar janjinya dengan Allah. Ia kembali meminta kepada Allah, ia ingin agar Allah memasukkannya ke dalam surga.

“Ya Allah ya Rabb, Masukkanlah aku kesana,” pintanya, menunjuk pada syurga yang kenikmatannya tak pernah terbayang….

Allah Ta’ala pun kembali berkata, “Hai cucu Adam! Hal apa yang membuatmu puas, apakah kau ingin Aku berikan dunia dan segala isinya?”

Orang itu pun menjawab, “Ya Tuhanku, apakah Kau tengah mengejekku… Tentu saja Kaulah Tuhan pemilik alam semesta,” ujarnya.

Allah pun tertawa seraya berfirman, “Aku tidak mengejekmu, tapi Aku Maha kuasa mewujudkan apa yang kau inginkan”

Maka dimasukkanlah orang itu ke dalam syurga dengan rahmat dan kasih sayangNya. Ia pun berkumpul dengan hamba Allah yang lain yang tak pernah menyeku’tukanNya. Dia pun menjadi orang terakhir yang masuk surga, sang penghuni surga terakhir.

Kisah tersebut dikabarkan oleh Rasulullah dalam haditsnya yang diriwayatkan Imam Muslim dari shahabat Abdullah bin Mas’ud. Dalam riwayat tersebut juga disebutkan bahwa Ibnu Mas’ud tertawa saat menceritakannya pada sahabat Rasulullah yang lain. Beliau tertawa saat mengisahkan bahagian si penghuni syurga terakhir menginginkan syurga.

Saat bahagian si penghuni surga terakhir berkata kepada Allah, “Ya Tuhanku, apakah Kau tengah mengejekku… Tentu saja Kaulah Tuhan pemilik alam semesta,” Ibnu Mas’ud pun tertawa. Ia berkata kepada orang-orang yang mendengar kisah itu, “Apa kalian ingin bertanya kenapa aku tertawa?” Para sahabat lain pun menjawab, “Iya, mengapa kau tertawa?”

Ibnu Mas’ud pun menjawab, “Karena aku melihat Rasulullah tertawa (saat mengisahkan hal sama). (Saat mendengar kisah itu dari Rasulullah), aku pun bertanya kepada Rasulullah, Wahai Rasulullah, mengapa Anda tertawa?” baginda pun menjawab, “Karena Tuhanku, Tuhan seluruh alam, juga tertawa,” sabda Rasulullah.

Demikian kisah sang penghuni syurga terakhir yang diriwayatkan dari hadits Rasulullah. Banyak hikmah yang dapat kita petik, terutama tentang sifat Rahman dan Rahim Allah Ta’ala. Allah maha pemurah lagi maha penyayang, serta Maha pengampun.

Allah Al-Ghofur berfirman, “Katakanlah: “Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampuni dos’a-do’sa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,” Qur’an surat Az-Zumar ayat 53. Oleh karena itu, mari berlomba meraih rahmat dan ampunanNya yang Maha Luas.

Sumber: Republika.co.id

Berikut adalah video daripada Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari yang mengisahkan tentang orang terakhir masuk syurga

PENAFIAN: HARMAGIDUN TIDAK PERNAH SAMA SEKALI MEMBAWA BERITA FAKE ATAUPUN HOAX SEKADAR UNTUK DAPATKAN HYPE ATAUPUN VIRAL, SEMUA ARTIKEL YANG DISIARKAN DISINI ADALAH UNTUK KITA SEMUA MUHASABAH DIRI DAN PERSIAPKAN DIRI UNTUK CABARAN GETIR YANG BAKAL MENDATANG….

Ini adalah perkongsian ilmu dan info semata-mata, tidak berniat cetuskan pa’nik atau ketidaksenangan dalam kalangan masyarakat. HARMAGIDUN tidak bertanggungjawab terhadap segala komen nega’tif berbaur cemu’han, ma’kian atau cac’ian terhadap seseorang individu atau sesuatu organisasi…

Alhamdulillah semoga perkongsian ini mendekatkan kita dengan ALLAH maha pencipta, dan sentiasa mengingatkan kita dengan ma’ti dan qia’mat yang tiba pada bila-bila masa. Harap tuan/puan dapat like dan share artikel ini kepada rakan-rakan lain mudah-mudahan bertambah ilmu kita bersama!

Sampaikanlah walau hanya sepotong ayat

> HARMAGIDUN<

Untuk pelbagai info lain boleh layari laman web dan follow telegram dibawah:

– Bagi yang ingin belajar cara trading saham secara PERCUMA boleh layari laman web https://entrybiru.com/
– Untuk mengikuti kelas intensif khas saham secara PERCUMA di telegram boleh join channel telegram https://t.me/EntryBiru
– Bagi mendapatkan sebarang info dan bahan pengajaran dan pembelajaran kurikulum sekolah rendah dan menengah boleh layari laman web https://sumberpendidikan.com/
– Untuk mendapatkan updet terkini secara lebih pantas dan mesra pengguna dari web sumberpendidikan boleh join channel telegram https://t.me/sumberpendidikan
– Sedang mencari tawaran kerja kosong kerajaan, GLC atau swasta? Layari https://travula.com.my/

Semoga ALLAH permudahkan segala urusan kita tidak kira dalam apa jua bidang diceburi. Amin!

Leave a Reply

Your email address will not be published.