Mencu’ri Roti Kerana Terlalu Lapar , Anak Yatim Diikat dan DipukuI Pemilik Kedai

Mencu’ri Roti Kerana Terlalu Lapar 

Satu kisah yang begitu memilukan telah berlaku kepada seorang kanak-kanak lelaki yang dibeIasah t3ruk oleh seorang lelaki dewasa kerana didapati mencur’i disebabkan terlalu kelaparan kerana sudah tiga hari tidak makan.

Kejadian tersebut dipercayai berlaku di negara jiran, Indonesia. Berikut kisah yang telah tular :

Gambar hiasan

Kisah yang memilukan kembali terjadi di Indonesia. Abdul, anak yatim 7 tahun harus menahan s4kit akibat dipukuI setelah ‘kant0i’ mencuri 2 biji roti coklat di warung berdekatan rumahnya.

Menurut Abdul, dia terpaksa mencu.ri kerana terlalu kelaparan setelah 3 hari tidak makan memandangkan neneknya yang berumur 68 tahun jatuh sa’kit.

Abdul tinggal bersama neneknya di pondok kecil. Ayahnya sudah lama meninggal, sementara ibunya menjadi pembantu rumah di Malaysia namun sudah 3 bulan tidak mengirimkan khabar.

Menurut si Nenek, Ibu Abdul biasanya akan mengirim wang setiap bulan namun kini, sudah tiga bulan ibunya tidak mengirimkan duit buat mereka.

Dalam kejadian yang memilukan itu, dikatakan bahawa pemilik warung bernama M. Yanto. sengaja mengi.kat dan memu.kul Abdul sebagai pengajaran agar tidak mencu.ri lagi.

“Kecil-kecil sudah mencu.ri, besar nanti mau jadi apa!” katanya.

Namun, Yanto enggan mengulas lanjut mengenai perkara yang berlaku.

“Sudahlah! Jangan banyak tanya.. itu bukan urusan kalian!” jelasnya.

Dia memaklumkan bahawa dia sudah memberikan wang untuk berubat. Si nenek juga difahamkan sudah menandatangani surat perjanjian damai dan tidak akan menuntut apa-apa daripada Yanto.

“Semalam pemilik warung datang bawa surat suruh nenek tanda tangan,” jelas neneknya.

Katanya kalau nenek tidak menandatangani surat tersebut, dia akan melaporkan Abdul ke Balai P0lis.

“Saya takut.. saya tidak mau cucu saya dibawa ke balai polis. Oleh itu saya menurut untuk menurunkan tandatangan di surat tersebut.. Pemilik kedai ada memberi duit 100 000 rupiah selepas itu untuk membawa Abdul ke klinik.”

Tambahnya lagi.

Apa-apa pun, tidak sepatutnya Abdul diperlakukan seperti itu. Jikapun mahu memberi pengajaran kepada anak yang beru berusia 7 tahun itu, cara yang dilakukan oleh si pemilik kedai yang sudah sedia maklum sebagai orang yang sudah dewasa seharusnya lebih waras.

Sumber : pwmu.co

Leave a Reply

Your email address will not be published.