Aku Masih Kecik, Mak Ajak Lari. Dekat Terminal Bas, Mak Berpurdah, Aku Bertopeng..Betapa..

Setiap keluarga punya cerita tersendiri. Yang bahagia syukur dengan kebahagiaan. Yang derit4 pula, dirundung dengan duk4. Yang hendak membuka lembaran baru, seribu daya cuba dilakukan.

Kisah hidup yang penuh 0nak cabaran membentuk siapa kita di masa akan datang. Begitu cerita yang dikongsikan seorang lelaki ini menerusi sebuah laman pengakuan di media sosial. Berikut kisahnya..

Lari Jauh

Aku perkenalkan diri nama aku Rahman (bukan nama sebenar). Kisah yang ingin aku kongsi ni aku yakin bukan setakat terjadi dekat aku sahaja malah, ramai yang aku rasa harungi benda sama.

Aku membesar dengan mak dan ayah. Ayah aku ni bi4wak hidup dan kaki pkul. Hampir setiap hari mak aku kena m4ki kena tunj4l, pkul dan banyak lagi. Aku pun hampir setiap hari kena.

Pernah sekali aku dengan mak tengah makan, ayah aku sebab dia m4rah tergi,git lidah dia sendiri habis dia pergi telungkupkan dulang makanan.

Kau bayangkan aku dengan mak tengah makan lauk habis terbur4i bersepah. Itu tak termasuk jenis suka beli n0mbor ek0r. Hampir setiap hari.

Umur aku 8 tahun, waktu ni mak aku cakap dekat aku, “Man kita lari nak, kita pergi tempat lain jauh dari sini”. Aku pun sambil nangis cakap, “j0m mak”.

Hampir 3 Bulan Persiapan Secara Sorok-Sorok

Tapi sebelum tu mak aku buat preparation dulu. Pergi sek0lah aku, buat surat pindah sek0lah dan bermacam urusan rasmi. Jadi mak turun naik segala tempat urus hal aku.

Zaman ni awal 20an lagi. Zaman ni pakai telef0n semua kateg0ri kira keluarga senang. Dah siap urusan sek0lah aku, mak aku kemas barang baju aku dan mak.

Tapi mak aku kemas sikit sikit, satu hari 2 helai. Lepastu mak aku simpan baju dalam beg dekat rumah k0song yang dekat dengan rumah aku, rumah yang dah terbengkalai.

Jadi mak aku simpan baju, seluar dan beg nak bawa lari dekat rumah k0song tu. Segala d0kumen-dokumen penting mak aku ambil tanpa ayah aku sedar dan simpan.

Hampir 3 bulan aku dengan mak buat persiapan. Sambil tu kami teruskan hidup macam biasa supaya ayah aku tak perasan.

Hari Jumaat ayah aku bagitahu mak aku dia nak pergi mancing dengan kawan hari Ahad, jadi dia minta mak aku duit. Mak aku pun kasi sikit cakap duit gaji sikit.

Malam tu bila ayah aku keluar beli rkok, mak pun cakap “Ahad kita keluar dari rumah ni” aku pun angguk sebab memang bagi aku makin hari makin tersksa tengok mak kena tngking kena pkul.

Maghrib, Jalan Laju-Laju

Jadi Sabtu malam, mak aku bawa beg barang penting kami. Dia nak sewa h0tel murah yang dekat dengan stesen bas dan nak simpan beg.

Sebab kalau bawa beg tu dari rumah k0song takut suspici0us dengan ada kawan ayah aku dekat tempat situ, takut di0rang tahu. Jadi dah selesai bayar h0tel murah satu hari, simpan barang.

Ahad petang ayah aku pun keluar pergi memancing. Dah lepas sejam ayah aku keluar dan waktu tu Maghrib. Aku dengan mak pun dengan pakai baju biasa. Aku pakai kasut sek0lah terus keluar rumah.

Rumah tu mak aku beli kunci baru nanti kata dia, bila ayah aku balik biar dia m4rah tak dapat buka.

Kami berdua keluar ni waktu azan maghrib. Dengan laju lalu belakang rumah 0rang, semak samun nak lari dari tempat ni.

Mak Pakai Purdah, Aku Bertopeng Ultraman

Mak aku dah gadai cincin dengan rantai untuk duit kami mulakan hidup baru. Naik teksi pergi h0tel ambil beg semua. Pergi stesen bas beli tiket.

Lepas hampir sejam tunggu bas dalam keadaan t4kut pandang kiri kanan takut nampak kawan atau ayah aku. Mak siap pakai purdah dan belikan aku t0peng mainanan ultraman suruh pakai supaya 0rang tak kenal.

Lepas sejam bas pun datang jadi mula lah perjalanan kami yang makan masa hampir 10 jam. Dalam bas tu baru kami berdua ni rasa lega tenang dan pertama kali rasa hidup agak bebas.

Nafas Lega, Hidup Baru

Pindah negeri baru, hidup baru. Lepas hampir seminggu ke hulu kehilir dengan mak baru jumpa rumah sewa dengan kerja. Mak uruskan hal sek0lah aku dulu lepastu baru hal kerja.

Waktu lari kami cuma bawa 5 helai baju dan seluar. Rumah sewa pun satu bilik kos0ng, tak ada apa. Cuma ada t0to sahaja.

Tapi itulah m0ment yang aku rasa buat kami berdua gembira sangat. Hidup tenang, tak ada lagi m4kian dan tangisan. Yang ada gelak ketawa.

Mak aku yang awalnya kerja cleaner sekarang dah buka syarikat cleaning service dia tak besar mana pun setakat 8 orang je pekerja.

Ayah Masuk Pnjara

Aku pun dah habis graduate, kerja dan berkahwin anak pun dah ada 1. Kalau dulu rumah setakat satu bilik sekarang dah ada 4. Dekat rumah cuma aku, mak, isteri aku dan anak aku sorang. Kami 4 beranak je.

Beberapa tahun selepas kami pindah. Aku dengan mak ada tengok satu berita ni. Pasal jnayah.

Dalam tu nampak muka ayah aku dan nama dia dengan 2-3 orang kawan dia masuk pnjara.

Aku dengan mak dalam hati “bagus pdan muka” mungkin lepas hampir 10 tahun aku pernah foll0w kes tu dan dapat tahu yang dia ada lagi beberapa tahun sebelum keluar pnjara.

Aku ni sebenarnya orang yang agak berdend̷4m. Aku upah kawan aku yang dia ni kira macam private investigat0r aku bagi tahu kalau orang ni keluar pnj̷ara suruh kasitahu. Beberapa t̷ahun kemudian ayah aku keluar pnj̷ara.

Aku cakap dengan mak nak humb̷4n dia balik masuk penj̷ara. Tapi mak aku cakap tak payah. Kita dah ada hidup sendiri dan ayah aku ada hidup dia sendiri.

Jadi lepas fikir p̷anjang akhirny̷a aku pun batalk̷an ni̷at nak bal̷as dend̷4m. Aku pun tak tahu apa cerita pasal ayah aku.

Tapi pada aku hidup sekarang dah tenang dan harap akan kekal sampai bila bila.

Demikian kisah peng0rbanan seorang ibu yang kuat dan bertanggungjawab, mencari kebahagiaan diri sendiri setelah terder4 ment4l. Kadang-kadang ada anak-anak yang mengharap kehadiran seorang ayah, kadang-kadang ada yang mengharap ‘tiadanya’ seorang ayah.

Pengajarannya buat setiap ketua keluarga bergelar ayah, bertanggungjawablah, kasihilah amanahmu, jangan hingga hilang ‘harta’ itu dari depan mata, akhirnya menyesal di kemudian hari.

Sumber : Mediaportal/IIUMC

Leave a Reply

Your email address will not be published.