Siapa Sangka Tanam Timun, Mampu Raih Pendapatan RM30,000 Sebulan

Berbudi pada tanah, pasti ada hasilnya. Hati lapang, hasil pun berbaloi.

Se0rang bekas juruteknik kilang kini mampu meraih pendapatan ka,sar sehingga RM1,000 sehari setelah mengambil keputusan berhenti kerja di kilang. Ia me­nyamai gaji sebulannya ketika bekerja dahulu selepas mengusahakan tanaman timun di Bandar Tenggara, Kota Tinggi, Johor.

N0resam Ma0n, 44, berkata, kebun seluas hampir 1 hektar diusahakan sejak 5 tahun lalu itu kini telah masuk musim ke 25 tanaman.

Tanam Timun, Hasil Cepat

Katanya, dia pernah mengusahakan pelbagai jenis tanaman menggunakan kaedah fertigasi antaranya tembikai dan cili, namun kini f0kusnya kepada tanaman timun kerana hasilnya yang cepat diper0lehi.

“Bagi tanaman timun untuk 4,200 p0libag, dalam semusim saya boleh tuai sehingga 20 tan. Jika nilai ka,sar, pulangan boleh perolehi sehingga RM30,000 untuk semusim.

“Saya sebelum ini bekerja sebagai juruteknik kilang kemudian bekerja sebagai k0ntraktor sekejap di Bandar Tenggara. Selepas tamat k0ntrak saya rasa ma,las hendak keluar dari sini, jadi dari situ bermulanya nekad untuk ter,jun dalam bidang pertanian.

Tiada Asas Pertanian

“Saya memang tidak ada asas dalam pertanian cuma ayah dahulu memang suka menanam sayur-sayuran di tepi rumah, itu pun untuk makan sahaja. Saya banyak belajar daripada pekebun-pekebun lain, datang ke kebun mereka dan bertanya sebelum usahakan sendiri,” katanya lagi.

Bapa kepada 3 orang anak itu berkata, pelaburan sebanyak RM30,000 sebagai m0dal untuk membangunkan sis,tem fertigasi menggunakan wang simpanan untuk mence,buri bidang pertanian itu ternyata berbal0i.

KataNoresam, keputusannya itu di­lihat sebagai tepat apabila kini dapat menikmati lebihan masa yang berkualiti bersama keluarga di samping pendapatan yang agak berbal0i.

Menurutnya, keadaan itu tidak dapat dira,sai ketika dia bekerja makan gaji kerana perlu keluar pagi dan pulang rumah lewat petang.

Ada Cabarannya

Bercerita lanjut, N0resam berkata, sepanjang 5 tahun dalam bidang itu, pelbagai cab,aran dilalui termasuklah pernah membu,ang timun sehingga 1 tan sehari akibat berlaku lambakan dan tiada pasaran.

Ia kerana pada masa itu, dia baru bermula dan tidak pandai hendak memasarkan hasil timunnya. Namun setelah menghadiri kursus barulah Noresam tahu selok beloknya.

Semoga kisah Noresam ini boleh menjadi inspirasi tani kepada mereka yang berminat hendak mencebur diri dalam bidang itu.

Sumber : Kosmo

Leave a Reply

Your email address will not be published.