“Kami anak yatim. Setelah Abah ‘pergi’, pakcik dan makcik b0lot semua harta peninggalan arwah Abah..”

Namaku Ilya. Asal Perak. Aku anak sulung dari 5 beradik. Mak aku surirumah. Abah kerja company swasta. Hidup kami bahagia sehinggalah umur aku 9 tahun. Abah akhirnya meninggalkan kami untuk selama-lamanya kerana sakit jantung.

Kami hilang tempat bergantung. Mak aku tak kerja, time tu aku baru DARJAH TIGA, dan adik bongsu aku baru umur setahun lebih! Jadi, di sinilah erti hidup bermula.

Semua pakcik makcik aku sebelah abah terus tak hiraukan kami. Mereka ambil rumah yang kami diami tu, termasuklah kereta arwah abah. Dulu ketika abah masih hidup, kami semua rapat sangat-sangat, sehinggalah abah meninggl, mak pun tak sangka mereka sanggup buat macam tu pada kami.

Kebetulan, abah meninggl secara tiba-tiba, tanpa meninggalkan sebarang wasiat, dan untuk pengetahuan pembaca semua, duit KWSP arwah abah aku pun hampir mereka sapu (sebab abah aku tak letak penama) end up, lepas campur tangan abg mak aku, barulah kami dapat apa yg sewajarnya dapat (walaupun sikit, kami tetap dapat)

Sejak dari itu, abg mak aku iaitu paklong aku, terus bawak kami anak-beranak balik tinggal di kampung asal mak aku, di Kedah. Paklong dan maklong yg sediakan makan pakai kami. Mereka yg menjaga kami sejak arwah abah meninggl, dari kecil sehingga sekarang, umur aku dah 26 tahun, dan adik bongsu aku dah 18 tahun.

Pakcik makcik sebelah arwah abah? Langsung tak hiraukan kami.

Paklong dan maklong aku kerja kerajaan. Mempunyai anak 3 org. Tapi, mereka jaga aku dan adik-adik aku macam anak mereka sendiri. Mereka jaga kami yang anak ya tim ni. Pergi sekolah, mereka yang hulurkan duit. Makan pakai mereka yang sediakan. Paklong aku siap bina satu rumah sebelah rumah nenek supaya mudah dia nak jaga kami. Duduk dekat-dekat senang katanya.

Maklong aku langsung tak bantah bila suami dia dahulukan kami. Malah dia support suami dia utk jaga kami. Anak-anak Paklong aku pun baik sangat-sangat. Pernah adik kedua aku cerita, ketika mereka di sekolah, duit makan adik aku hilang, jadi anak Paklong aku yang hulur duit kat adik aku utk makan (masa tu aku dah naik sekolah menengah, mereka masih di sekolah rendah). Serius aku cakap, family Paklong aku sangat-sangat baik, dari bapak sehinggalah ke anak bongsu, semua baik!

Mereka membela anak yatim. Dari aku sekolah rendah, sampai sekarang aku dah kerja, Paklong and Paklong aku tetap ambil berat pasal aku. Aku sambung Diploma, Degree dan Master, semuanya guna duit Paklong Paklong aku. Dia langsung tak berkira kalau bab pelajaran. Adik-adik aku masuk universiti pun, dia yang tanggung.

Mak aku? Mak aku ada. Bukan dia tak kerja. Dia pun kerja sebagai penoreh getah. Mak aku pun sara kami. Tapi banyak yang Paklong and maklong aku topup bagi pihak mak. Mak aku beruntung dapat abg dan kakak ipar yg sangat baik (langsung tak berkira dgn anak yatim).

Dan skrg, Alhamdulillah, lepas aku habis pengajian Master, aku terus dapat kerja dan sekarang aku pulak yang sara adik-adik aku. Aku dah boleh balas jasa Paklong and Paklong aku sikit-sikit.

Nak tahu apa yang Paklong and Paklong aku dapat sejak dia membela anak yatim? Allah maha Kaya, rezeki mereka melimpah ruah. Naik pangkat sangat mudah, dan anak-anak mereka pun sangat berjaya sekarang. Dan sekarang, paklong dan maklong aku telah pun bergelar Datuk Seri, diatas segala pengorbanan dan contribution mereka ke atas negara, mereka dapat pangkat dunia, dan diatas semua peng0rbanan mereka ke atas anak yatim.

Allah naikkan darjat mereka, semua orang menghormati mereka tanpa ada yang mencela, sehingga satu saat aku pernah ke kawasan pedalaman di Kedah, aku pernah dengar org kampung memuji Paklong aku atas keprihatinan beliau ke atas rakyat, Allahuakhbar, aku sangat bangga walaupun org kampung tu tak kenal pun aku sebenarnya anak saudara kpd Paklong aku.

Paklong and Maklong aku bukak account ASB dekat kami lima beradik. Tahun pertama, mereka bayar. Tahun kedua, kami sendiri bayar guna dividen. Ada ka manusia yang sebaik Paklong Maklong aku di dunia ini? Bayangkan kalau seorang buat loan 100k, lima org dah berapa kena bayar utk tahun pertama? Itu belum masuk ASB anak-anak mereka lagi. Allahuakhabar. Betapa mulianya mereka.

Aku masih ingat, ketika aku nak sambung Master dia Shah Alam, aku kena cari rumah sewa. Masa registration, Paklong and Maklong aku yang hantar aku, dia jejak ja dalam rumah sewa tu, dia terus tak berkenan.

Sebab apa? Sebab rumah tu dekat tingkat 11. Lift pun ada 3 jer, itu pun satu dah rosak. Plus ramai foreigners dekat flat tu. Safety memang zero. End up, Paklong aku call kawan dia, mintak tolong cari rumah sewa lain, and Alhamdulillah, aku dapat rumah sewa baru. Fully furnished, ground floor lagi, sewa mahal sikit la. Tapi Paklong and Maklong aku terus tulis cheque RM10, 000 utk owner tu, lepastu cakap “Kakak belajaq ja, tak payah pikiaq pasal rumah, abah dah settle) – Aku panggil Paklong and Maklong aku : abah and mama – Allah, mulianya hati mereka. Patutlah rezeki limpah ruah. Langsung tak berkira dgn kami anak yatim.

So, kepada pembaca semua. Bantulah mereka yang susah especially anak yatim. Allah akan naikkah darjat anda. Paklong and Maklong aku dulu bukan org senang. Tapi semenjak mereka menyara kami adik beradik dari tahun 2001, sampailah sekarang, tahun 2018, pelbagai anugerah yang mereka peroleh, rezeki tak henti-henti, dtg bergolek, dan Alhamdulillah, mereka still humble, down to earth, tak ri4k dan masih menjadi idola utk aku dan adik-adik.

Buat Paklong dan Maklong, nama kalian sentiasa yg teratas dalam doa kakak dan adik-adik. Syurga buat kalian. Kakak, adik-adik dan mak sayang abah dan mama dunia akhirat.

– Ilya

Sumber : padumedia via coretannasihat.net

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *